Film-film Pixar biasanya memiliki pendekatan yang lebih menarik dan unik dibandingkan dengan film-film animasi lainnya. Mulai dari tema dan desain animasi yang jauh memiliki karakter dan inovasi di setiap filmnya. Sehingga, tak salah apabila film-film milik Disney Pixar ini akan selalu dinantikan oleh penonton baik fans maupun penonton biasa. Juga, memiliki cara bercerita yang memiliki intensitas emosional yang luar biasa besar.
Pixar kembali hadir di tahun 2017 ini setelah di bulan Agustus lalu, Cars 3 sudah menyapa penontonnya. Kali ini Pixarkembali dengan sebuah cerita baru yang diangkat dari sebuah kebudayaan meksiko, Dia de Muertos. Cerita dengan mengungkit budaya meksiko ini sudah pernah dihadirkan oleh Dreamworks Animation lewat film animasi underrated-nya berjudul The Book of Life. Sehingga, tak salah bagi orang awam yang tak tahu tentang budaya ini menganggap bahwa proyek teranyar dari Pixar ini menyomot dari The Book of Life.
Proyek terbaru dari Pixarini diberi judul Coco. Dengan latar budaya yang sama, dari trailer pun sebenarnya Coco dan The Book of Lifememiliki dasar cerita yang sangat berbeda. Cocoini diarahkan oleh sutradara dari Toy Story 3, Lee Unkrich. Di jajaran pengisi suara, lagi-lagi Pixar tak memiliki deretan yang sangat luar biasa tetapi tentu pengisi suaranya akan bisa menghidupi setiap karakter animasinya dengan baik. 
 

Di tangan Lee Unkrich, Cocotak hanya hidup sebagai sebuah film animasi yang menyenangkan untuk ditonton untuk segala usia. Lee Unkrich kembali menghadirkan rasa magisnya yang pernah dia salurkan lewat film Toy Story 3yang sangat luar biasa itu. Cocodengan segala kompleksitas ceritanya dan penggunaan setting budaya yang sesuai bisa memberikan penontonnya sebuah pengalaman sinematis yang sangat emosional di akhir film.
Lee Unkrich mengarahkan kisah Miguel dengan segala cara dan upayanya meraih mimpi dengan akumulasi emosi yang sangat kuat di sepanjang durasi. Sehingga, ketika adegan kunci di dalam film ini muncul, penonton dengan sukarela menitihkan air matanya dengan titik emosional sudah sampai puncak. Tetapi, Lee Unkrich juga tetap tak bisa melupakan bahwa Coco sebagai film animasi punya misi untuk menyenangkan penonton anak-anak. 
Coco menceritakan tentang seorang anak kecil bernama Miguel (Anthony Gonzalez) yang hidup di sebuah keluarga yang melarangnya untuk bermain musik karena ada trauma di masa lalu. Tetapi, Miguel punya ketertarikan untuk bermain musik di dalam dirinya dan sangat mengidolakan Ernesto de la Cruz (Benjamin Bratt). Hingga suatu saat, dia ingin mengikuti kompetisi bermusik yang diadakan di sebuah alun-alun kota.
Keinginan Miguel ini sangat besar hingga suatu ketika dia harus melawan seluruh anggota keluarganya agar tetap bisa bermain musik. Sadar dirinya tak memiliki gitar untuk dimainkan, Miguel mencuri gitar pusaka miliki Ernesto de la Cruz yang diletakkan di dalam makamnya. Di saat Miguel mencuri gitar tersebut, dia ternyata terjebak di sebuah dunia orang mati. Miguel pun harus mencari cara agar dirinya bisa kembali lagi ke dunianya. 
Pengarahan yang cukup kuat oleh Lee Unkrich adalah kunci bagaimana Coco bisa berhasil membawakan tema tentang mimpi dan keluarga dengan sangat baik. Coco tampil dengan 104 menit penuh akan petualangan seru mencari arti tentang kedua tema tersebut dengan menjadikan musik sebagai penghubung ceritanya. Tak hanya sekedar sebagai pemanis filmnya, tetapi musik juga menjadi sebuah arc story sendiri yang berkesinambungan dan sekaligus menjadi nyawa dari Coco secara keseluruhan.
Tetapi, beginilah Pixaradanya, plot cerita tentang mimpi, musik, dan keluarganya tak berjalan lurus-lurus saja. Menyuguhkan sebuah kisah sampingan yang akan membuat penontonnya tercengang karena ada sedikit pendekatan cerita yang membuat film ini sedikit terasa kelam. Hal itu mungkin tak akan terasa begitu signifikan untuk penonton yang sudah dewasa. Tetapi, subplot satu ini akan butuh waktu sendiri bagi penonton kecil yang sedang menikmatinya. Sehingga, perlu bagi orang dewasa untuk siap-siap menjawab pertanyaan si kecil dengan sangat bijaksana.
Hal itu tak menjadi sebuah masalah berarti, karena Coco masih punya banyak adegan-adegan seru yang menyertai perjalanan Miguel di dunia orang mati. Meskipun setting tempatnya yang berada di dunia orang mati, tetapi visualisasi Coco adalah sebuah visual yang sangat imajinatif, indah, dan memiliki warna yang membuat mata tercengang. Sehingga, segala kesan menyeramkan tentang dunia orang mati bisa lebih bersahabat bagi segala rentang usia penontonnya. Pun, ada beberapa comic relief yang berhasil muncul lewat karakter animasinya bernama Dante. 
Sehingga, kisahnya yang kelam di beberapa bagian ini berhasil diimbangi dengan segala gelak tawa dan petualangan-petualangan seru beserta musik-musik yang indah. Coco berhasil menjadi sebuah film Pixar penuh keseruan tetapi tak melupakan jati dirinya sebagai produk hasil Pixar yang punya sesuatu yang berbeda dibanding dengan film-film animasi lainnya. Dan arahan Lee Unkrich yang sangat emosional, persembahan sebuah lagu berjudul “Remember Me” di dalam film ini akan selalu dikenang dengan perasaan haru dan hangat.